Asal Usul Penggunaan Jamu dan Rempah dalam Seni Kuliner

Tidak ada catatan kapan manusia pertama kali mempertimbangkan untuk menambahkan herbal ke dalam makanannya. Kami tahu itu mungkin terjadi sebelum sejarah yang tercatat. Kita dapat berspekulasi bahwa beberapa makhluk semi-cerdas telah mencicipi beberapa tanaman yang tumbuh di luar guanya dan kemudian memutuskan bahwa tanaman itu tidak beracun, tetapi rasanya cukup enak. Kemudian dia menambahkan beberapa, dengan ragu-ragu, ke makanan masakannya dan sangat senang dengan hasilnya.

Faktanya ketika manusia pertama kali belajar memasak di atas api, mungkin dimulai dengan petir, dia pasti sedang makan beberapa tumbuhan sebelum api pertama itu karena semua makanan biasanya dikumpulkan dan itu berarti bahan tanaman, biji-bijian, beri, akar dan daun tanaman. adalah bagian dari makanannya. Produk hewani apa pun mungkin dimakan mentah. Kecuali Anda adalah penggemar Tartar, itu bukanlah alternatif yang sangat menggugah selera.

Sebagaimana manusia berevolusi seiring waktu, begitu pula pengetahuannya tentang tumbuhan dan rempah-rempah lokal sejauh 400 tahun sebelum kelahiran Kristus. Penulis sumpah Hipokrates menulis, “Manfaat obat itu sendiri muncul pertama kali dengan juru masak di dapur”. Seperti halnya mitologi zat yang dapat dimakan dan takhayul dikaitkan dengan tumbuhan tertentu. Kebanyakan hubungan adalah murni “kekonyolan” tetapi ketika manusia menjadi lebih maju, tumbuhan tertentu ditemukan untuk meredakan penyakit atau gejala tertentu.

Kebanyakan jamu masuk ke dapur kami secara lokal. Artinya, mereka ditemukan tumbuh liar di wilayah tertentu, ditemukan aman dan menjadi bahan dalam daging dan sayuran lokal. Ketika manusia menjadi lebih beradab, istilah yang digunakan secara longgar untuk beberapa peradaban awal, dia berangkat untuk menjelajahi atau menaklukkan dunia baru.

Bangsa Romawi terutama bertanggung jawab untuk memperkenalkan tumbuhan Mediterania ke Inggris dan Eropa Utara. Seperti halnya dengan sebagian besar kekuatan penakluk, ketika mereka meninggalkan kreasi kuliner mereka dan ramuan untuk membuatnya berasimilasi dengan budaya dan masakan lokal.
Karena perdagangan menjadi pertimbangan utama dan aktivitas negara berkembang, penggunaan jamu terus berkembang. Itu berarti pilihan penyedap makanan menjadi lebih bervariasi dan hasilnya adalah peningkatan kualitas resep yang ditawarkan untuk konsumsi. Penggunaan herba juga memacu minat pada rempah-rempah eksotis. Rempah-rempah tidak dapat ditanam secara lokal dan karenanya menjadi semacam mata uang bagi para pedagang rempah-rempah pada abad ke-17 dan ke-18. Rempah-rempah dan sekarang rempah-rempah memberi ruang gerak yang lebih luas bagi koki dalam upaya kuliner mereka.

READ  Secret Solar Energy Advantages

Dengan berbagai macam bumbu dan rempah-rempah yang tersedia untuk koki yang inventif, tidak heran saat ini kita memiliki seluruh dunia kuliner yang nikmat tersedia untuk kita. Bahkan dengan pilihan ini Anda akan menemukan regionalisasi sajian kuliner. Masakan Italia Utara jauh berbeda dari persembahan Italia Selatan. Masakan Prancis memiliki persembahan daerah yang berbeda dan tidak seperti resep Jerman. Itu sangat berkaitan dengan ketersediaan sumber makanan lokal, tetapi juga bumbu dan rempah-rempah yang tersedia untuk koki di wilayah itu.

Dalam artikel berikut dalam seri ini, saya akan mencoba memperkenalkan Anda pada pemeliharaan herbal Anda sendiri dan menggunakannya untuk mengintensifkan cita rasa makanan Anda. Artikel berikutnya dalam seri ini adalah tentang mempersiapkan tanah Anda untuk mendapatkan hasil terbaik dalam upaya penanaman Anda.Kuliner kota Malang